Recents in Beach

Nama "Google" Dianggap Terlalu Umum, Dilarang Didaftarkan Menjadi Merek Dagang

Leon Neal/Getty Images

Apakah istilah "google" terlalu umum oleh karena itu tidak layak mendapatkan perlindungan merek dagangnya? Itulah pertanyaan yang diajukan oleh Mahkamah Agung AS.

Kata-kata seperti teleprompter, termos, hoover, aspirin, dan rekaman video pernah menjadi merek dagang. Nama-nama tersebut kehilangan status setelah menjadi terlalu umum dan menjadi korban dari apa yang dikenal sebagai "genericide".

Sebelumnya Google juga kalah di pengadilan yang lebih rendah karena gugatan merek dagang. Tuntutan hukum tersebut mengklaim bahwa Google seharusnya tidak lagi diberi merek dagang karena kata "google" identik dengan publik dan dengan istilah "pencarian melalui Internet."

"Tidak ada satu kata pun selain kata google yang menghubungkan tindakan pencarian di internet menggunakan mesin pencari," menurut petisi ke Mahkamah Agung.

Ini mungkin salah satu kasus merek dagang paling penting di hadapan hakim sejak mereka memutuskan pada bulan Juni bahwa merek dagang yang menyinggung harus diizinkan.

Perselisihan merek dagang Google berujung pada tahun 2012 ketika seorang pria bernama Chris Gillespie mendaftarkan 763 nama domain yang menggabungkan kata "google" dengan kata dan frase lain, termasuk "googledonaldtrump.com." Google mengajukan keluhan cybersquatting berdasarkan Kebijakan Penyelesaian Sengketa Nama Uniform Domain dan mengklaim pelanggaran merek dagang. Google menang, dan sebuah panel arbitrase memerintahkan penyitaan domain.

Gillespie kemudian mengajukan tuntutan untuk membatalkan merek dagang tersebut. Pengadilan Banding Sirkuit ke-9 AS memutuskan tahun lalu bahwa raksasa pencarian tersebut berhak mempertahankan merek dagangnya meskipun istilah "google" telah dikenal umum untuk pencarian di Internet. Salah satu alasannya adalah karena Google bukan hanya mesin pencari tapi memiliki layanan lain.

Menurut Pengadilan Banding yng berbasis di San Fransisco, "Bahkan jika kita berasumsi bahwa masyarakat menggunakan kata kerja 'google' dengan pengertian umum, ini tidak memberi tahu kita tentang bagaimana publik memahami kata itu sendiri, terlepas dari fungsi gramatikalnya yang berkaitan dengan mesin pencari Internet".

Panel banding mengatakan kerugian merek dagang terhadap genericide terjadi ketika nama tersebut menjadi "deskriptor eksklusif" yang membuat pesaing sulit bersaing kecuali mereka menggunakan nama itu.

Mengapa hal ini terjadi? American Bar Association mengatakan sebuah merek dagang "memberi hak untuk menggunakan simbol merek dagang terdaftar: ®," mengizinkan pemegang hak untuk menuntut pelanggaran merek dagang, dan "bertindak sebagai tanda pendaftaran tanda lain yang serupa."

Gillespie sekarang mengajukan banding atas pengadilan bandingnya ke pengadilan tinggi AS. Permohonan Mahkamah Agung untuk meninjau ulang putusan pengadilan yang lebih rendah diajukan beberapa hari yang lalu. Mungkin butuh waktu berbulan-bulan sebelum hakim memutuskan apakah akan menanggung perselisihan tersebut.

Post a Comment

0 Comments