Recents in Beach

Mercedes Luncurkan Hypercar Project ONE dengan Performa Luar Biasa



Mercedes dan AMG merayakan ulang tahun ke-50 dengan meluncurkan mobil paling ekstrem dalam sejarah merek Jerman tersebut.

Secara resmi dikenal sebagai "Project ONE", Mercedes mengambil inspirasi dari pengalaman mereka tahun-tahun di Formula Satu. Juara dunia F1 Lewis Hamilton berperan besar dalam mengembangkan mobil dan mesin Project One.

Tenaga berasal dari sistem hibrida yang sama seperti mobil balap F1 Hamilton dan Valtteri Bottas, meskipun dengan beberapa konsesi untuk penggunaan di jalan raya - jadi Anda tidak memerlukan laptop untuk menyalakan mobil ini!



Project One menggunakan mesin berkapasitas 1.6 liter, turbocharged V6, yang menyalurkan sekitar 670hp ke roda belakang. Ini adalah mesin pembakaran termahal dan yang paling efisien yang pernah dirancang, berjalan di lebih dari 40% - dibandingkan dengan 25% untuk mobil bensin biasa.

Di samping ini ada dua sistem pemulihan energi. Unit MGU-K memanen energi kinetik dari pengereman dan perlambatan, sementara sistem MGU-H mengambil energi dari panas yang terbuang. Kedua teknologi ini digabungkan untuk mengisi baterai lithium ion yang menghidupi beberapa motor listrik. Baterai juga beroperasi sebagai sistem plug-in normal, sehingga baterai dapat diisi di rumah.

Satu motor 90 kW (120hp) memutar turbocharger untuk menghilangkan lag dan memperbaiki respons throttle. Yang lain mengalirkan tenaganya pada roda, dengan dua motor 120kW (161hp) di as roda depan dan motor 120kW di bagian belakang. Total daya sistem lebih dari 1.000 hp, meski mobil bisa berjalan dengan tenaga listrik sejauh 16 mil.

Mesin menyalurkan kekuatan ke roda melalui gearbox manual 8 kecepatan otomatis. Project One memiliki mode otomatis sepenuhnya, atau pengemudi dapat mengoperasikannya dengan shift paddle.



Meskipun Mercedes tidak memberikan indikasi spesifik tentang bobot mobil, namun terdapat rincian tentang konstruksinya. Mercedes menggunakan monocoque serat karbon yang mirip dengan mobil F1. Mesin dan gearbox merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sasis dan mendukung suspensi belakang. Suspensi itu sendiri menggunakan sistem push rod.

Velgnya aluminium 10-spoke, 10×19 dan 12×20 yang ditempa dan penutup serat karbon yang dioptimalkan secara aerodinamis. Ini untuk meningkatkan efisiensi drag mobil, tapi juga memungkinkan aliran udara yang lebih mudah diprediksi dan menggunakan ban 285/35 di depan dan 335/30 di belakang. Pengereman berasal dari cakram keramik karbon AMG.

Saat ini Mercedes belum menunjukkan angka kinerja yang akurat, namun diperkirakan Project ONE dapat menembus kecepatan lebih dari 350km/jam dan 0-200km/h hanya dalam enam detik. Performanya mungkin akan disempurnakan karena lebih banyak pengembangan terjadi dalam 18 bulan ke depan.



Di dalam kabin, AMG menggunakan dengan layar LCD 10 inci, satu di depan pengemudi dan satu lagi di konsol tengah. Ada roda kemudi bergaya F1 yang, entah bagaimana, menjejalkan kantung udara dan memiliki banyak kontrol untuk menyesuaikan mode dan suspensi mengemudi. Roda kemudi juga memiliki layar geser LED, dan berada di sebelah kiri kabin karena semua kendaraan Project ONE akan memiliki setir kiri.

Mercedes juga tidak lupa menyertakan electric window dan AC sebagai standar, jadi Project ONE bukan mobil performa yanf bikin pengemudinya keringatan. Bahkan termasuk sistem infotainment Mercedes COMAND.



Jumlah produksi Proyek ONE dibatasi hanya 275 mobil, dengan harga £2.1m ($2.8m). Mercedes berencana mengantarkan mobil ini ke pelanggan pertama di musim semi 2019, dan keseluruhan produksi sudah terjual.

Post a Comment

0 Comments