Recents in Beach

Facebook Oversight Board Dibentuk untuk Pengajuan Banding Konten - Begini Cara Kerjanya

 Pengguna Facebook dan Instagram yang frustrasi karena moderasi konten telah menghapus foto, postingan, dan video mereka sekarang dapat mengajukan banding atas keputusan itu ke Dewan Pengawas yang baru atau Oversight Board. Grup tersebut - yang akan membuat penilaian independen tentang apa yang boleh dan tidak boleh diizinkan di jejaring sosial - akan terdiri dari perwakilan global "dengan latar belakang kebebasan berekspresi, hak digital, keamanan online, dan bidang terkait lainnya."

Moderasi konten telah menjadi topik yang semakin hangat di jejaring sosial dalam beberapa tahun terakhir, karena pertanyaan seputar sensor - nyata atau imajiner - dan batasan kebebasan berbicara menentang tanggung jawab hukum dan melindungi pengguna lain. Tuduhan bahwa Facebook pro-sayap kiri atau pro-sayap kanan sering terjadi, masing-masing pihak menunjuk ke contoh dugaan bias.


Dewan Pengawas adalah alat terbaru yang digunakan Facebook dan Instagram untuk melawan tuduhan perlakuan tidak adil dan favoritisme tersebut. Meskipun tim konten Facebook dan Instagram akan tetap bertanggung jawab untuk membuat keputusan awal tentang apa yang harus dihapus dan apa yang tidak boleh dihapus, Dewan Pengawas akan menambahkan tingkat banding akhir untuk pengguna yang frustrasi. Ini juga bertujuan untuk menetapkan keputusan tolok ukur yang dapat digunakan untuk menilai moderasi konten di masa mendatang.

“Kami tidak akan dapat mendengarkan setiap banding,” Catalina Botero-Marino, Ketua Bersama Dewan Pengawas, memperingatkan, “tetapi ingin keputusan kami memiliki nilai seluas mungkin, dan akan memprioritaskan kasus yang berpotensi berdampak pada banyak pengguna di seluruh dunia, sangat penting dalam wacana publik, dan menimbulkan pertanyaan tentang kebijakan Facebook. ”

Pengajuan banding konten awal akan dilakukan melalui proses yang sudah ada di Facebook. Namun, jika proses itu telah habis, mereka dapat mengajukan kasus yang memenuhi syarat ke Dewan baru. Facebook juga akan dapat merujuk kasus langsung ke Dewan, "termasuk dalam keadaan darurat di bawah prosedur Tinjauan Dipercepat atau Expedited Review."

Prosedur tersebut akan fokus untuk mendapatkan respons yang cepat, bukan permintaan keberatan yang biasanya makan waktu lama.


“Konten yang dapat mengarah pada konsekuensi dunia nyata yang mendesak akan ditinjau secepat mungkin,” Jamal Greene, Ketua Bersama Dewan Pengawas, menjelaskan. “Dewan memberikan pemeriksaan independen kritis pada Facebook untuk memoderasi konten pada masalah yang paling signifikan, tetapi tidak menghilangkan tanggung jawab Facebook untuk bertindak lebih awal dan bertindak cepat dalam keadaan darurat.”

Penilaian akan dibuat berdasarkan Standar dan Nilai Komunitas Facebook (Facebook's Community Standards and Values), dan standar hak asasi manusia internasional. Kasus yang dipilih akan ditetapkan ke panel beranggotakan lima orang yang terdiri dari dua puluh anggota terdaftar, setidaknya satu anggota di antaranya akan berasal dari wilayah yang sama dengan konten yang terkena dampak. Tidak ada anggota tunggal yang akan bertanggung jawab atas keputusan akhir, dan akan ada periode komentar publik di mana pihak ketiga dapat memberikan umpan balik kepada dewan.

"Deskripsi kasus akan diposting di situs Dewan dengan permintaan komentar publik sebelum Dewan memulai musyawarah," kata Facebook. "Deskripsi ini tidak akan menyertakan informasi apa pun yang berpotensi mengidentifikasi pengguna yang terlibat dalam suatu kasus."

Kasus baru mulai hari ini sudah dapat diterima, dan diharapkan keputusan kasus akan diambil, dan Facebook akan menindaklanjuti keputusan tersebut, dalam waktu maksimal 90 hari. Selain memutuskan banding konten individu, dewan akan merekomendasikan perubahan pada Standar Komunitas Facebook secara keseluruhan.

Post a Comment

0 Comments